I Depan I Pengalaman I Teknis Budidaya I FAQ I

Wednesday, January 04, 2006

Bertani Organik Cara Rolling

Oleh: Yuniarta, Cingcing Sukopuro, Jabung Malang, Jawa Timur

Pada hari minggu di bulan Januari tahun 1999, saya diajak teman lembaga ke Kebun Cangar yang didampingi oleh dosen Universitas Brawijaya Malang untuk melihat tanaman sayuran yang dibudidayakan secara organik. Pada waktu itu yang ditanam di sana antara lain: letuce, brongkol, kobis dan kailan. Memang bagus dan sangat mengagumkan. Saya kurang percaya kalau tanaman di sana betul-betul dibudidayakan secara organik karena di desa saya yang dibudidayakan secara organik cuma tanaman padi, jagung kacang panjang, buncis, kacang tanah, labu siam dan tomat. Penanaman daun sawi dan kubis biasanya masih menggunakan pupuk dan pestisida kimia. Walaupun waktu itu pak Toto Himawan (dosen UNIBRAW) menceritakan dengan lengkap cara budidaya dan pengendalian hamanya, saya masih belum percaya kalau tidak mempratekkan sendiri.

Ketika pulang dari Kebun Cangar saya diberi oleh-oleh 2 tas kresek besar berisi bunga kol dan brokoli. Setelah sampai di rumah kami berdiskusi bersama lembaga pendamping mengenai apa yang saya inginkan setelah berkunjung ke Kebun Cangar. Keinginan saya adalah mempraktekkan pertanian organik. Selang satu bulan saya menyewa lahan seluas setengah hektar untuk uji coba penanaman brokoli secara organik. Bersama satu orang teman, saya memulai pertanian organik.

Saya mengawali kegiatan pertanian organik dengan melakukan penyemaian. Pada waktu itu kami membeli benih sebanyak 7 bungkus, saya semai 4 kali. Penyemaian pertama hari jumat, tanggal 10 Maret tahun 2000 sejumlah 2 bungkus. Penyemaian kedua hari Jumat tanggal 17 Maret 2000 sejumlah 2 bungkus. Penyemaian ketiga tanggal 24 Maret 2002 sejumlah 2 saset. Penyemaian ke empat tanggal 1 April 2000 sejumlah satu saset. Penyemaian pertama kurang bagus, hanya tumbuh sekitar 200 tanaman karena dimakan semut. Penyemaian ke-2, 3, dan 4 sangat bagus, tumbuhnya mencapai 80 persen.

Cara kami melakukan penyemaian adalah: pertama, lahan dibersihkan dari rumput lalu kita cangkul, kemudian dibuat bedengan. Setelah itu setiap bedengan berukuran 2 meter kita berikan 2 pikul bokashi (sekitar 50 kg) secara merata. Setelah disiram sampai jumuh, bedengan dibiarkan satu minggu dibuat alur-alur berjarak 5 cm dengan bambu kecil. Setelah benih ditaburkan dengan jari telunjuk dan ibu jari tepat di alur-alur. Setelah terisi semua, alur-alur ditutup dengan bokashi kira kira 0,5 cm agar benih tidak kelihatan lalu disiram sampai jumuh. Setelah selesai, ditutup dengan daun pisang atau daun salak. Selang 3 hari tutup dibuka dan disiram setiap pagi dan sore sampai berumur 30 hari. Begitu juga penyemaian kedua, ketiga dan ke empat.

Penyemaian keempat dilakukan dengan mengolah lahan tempat menyemai pertama dengan membersihkan rumput / gulma. Setelah bersih kita buat bedengan berukuran 1 x 15 meter dengan tinggi 30 cm dan diratakan. Setelah itu dibuat gejik atau tugal. Tiap bedengan kita gejik 2 baris dengan jarak 50 cm. Setelah selesai bokashi dimasukkan dalam lubang sampai penuh, berat bokashi kira-kira ½ kg. kemudian bedengan ditutup dengan jerami sebagai mulsa setebal 3 cm, dan biarkan selama 1 minggu.
Sesudah seminggu dilakukan penanaman sejumlah 200 tanaman kemudian diberi air dengan cara dileb. Minggu kedua, dilakukan penanaman sejumlah 1000 tanaman. Minggu ketiga ditanam sebanyak 900 batang dan minggu keempat 900 batang hingga keseluruhan berjumlah 3000 tanaman. Separuhnya dari lahan seluas ¼ ha dibudidayakan secara organik dan separuhnya non-organik, walaupun pada pengolahan awal dan pengendalian hama perlakuannya sama. Bedanya hanya pada pemupukannya saja. Dari keseluruhan bibit yang berjumlah sekitar 3500, sisanya ditanam di pekarangan depan rumah untuk pembuatan benih.

Setelah selesai tanam dilakukan pengairan secara rutin setiap 1 minggu 3 kali sampai umur 1 bulan dengan cara dileb. Pada umur 1 minggu kita berikan pupuk cair yang terbuat dari rendaman tanaman paitan sebanyak 5 kg paitan direndam dalam air sebanyak 20 liter air selama 1 minggu. Pemupukan dengan pupuk cair dilakukan seminggu sekali sampai masa panen dengan cara dikocorkan di pinggir tanaman. Penambahan pupuk bokashi dilakukan setelah tanaman berumur 1 bulan bersamaan dengan penyiangan dan pembumbunan.

Ketika tanaman berumur 2 minggu ulat sudah mulai berdatangan tiap pagi dan sore. Ulat dikendalikan dengan cara petan (di ambil dengan tangan ) di setiap tanaman. Pada umur 50 hari dicoba pengendalian ulat dengan memakai pestisida alami ternyata hasilnya kurang memuaskan, karena yang mati hanya seperempatnya saja. Padahal penyemprotannya 1 minggu 2 kali. Setelah 2 minggu diputuskan lebih baik dengan cara yang pertama yaitu dengan mengambili dengan tangan.


Pestisida Alami

Bahan
5 kg gadung, 5 kg lurkung, dan 1 kg tembakau.

Cara pembuatan
Gadung dan lurkung diparut dan dicampur dengan tembakau, kemudian diperas dan diambil airnya, lalu disaring. Setiap 3 liter larutan dicampur dengan 17 liter air atau 1 tangki semprot.

Pada umur 50 hari mulai muncul bakal bunga dan tunas muda pada ketiak daun. Pada waktu itu saya biarkan saja. Ketika ada kunjungan dari Pak Totok dan melihatnya. Dikatakan bahwa tunas muda tersebut tidak boleh dibiarkan tumbuh.bersama. Pak Totok dan teman-teman saya membersihkan tunas muda tersebut agar tidak mengganggu atau menghambat pembesaran bunga. Ketika umur 60 hari brokoli mulai dipanen. Panen pertama dilakukan oleh Pak Totok, Ir. Suliana juga teman-teman dari MBI (Mitra Bumi Indonesia ) menghasilkan sebanyak 25 kg. Sungguh menggembirakan karena hasilnya sangat memuaskan. Semua hasil panen dibawa Pak Totok untuk dipasarkan dengan harga Rp 3500,-/kg.

O iya dari pengalaman dapat diketahui bahwa perbedaan tanaman yang organik dan yang non-organik adalah bunga tanaman organik bunganya padat besar dengan bobot rata-rata 8 ons. Sedang yang non organik bunganya kurang padat, daun-daunnya diwaktu berumur 1,5 bulan di bagian bawah banyak yang menguning atau rontok. Bunganya cepat sekali layu dan menguning dan bobot rata-ratanya 6 ons.

Kendala yang kami hadapi waktu itu adalah pemasaran. Dari jumlah total yang kami tanam sebanyak 3000 tananman dengan jumlah panen 955 kg, yang dapat kami jual hanya 395 kg. selain itu dijual ke super market Hero melalui Pak Totok sebanyak 125 kg, dan dimasukkan pasar lokal sebanyak 110 kg. Sisa panen kami bagikan kepada saudara dan orang-orang kampung. Itulah pengalamn bertani organik di Dusun Cincing.
Dari pengalaman di atas kami bersama teman- teman lembaga pendamping (MBI) mempunyai ide untuk memasarkan produk organik. Kami juga memperoleh pengalaman bahwa penanaman dalam jumlah besar bila hasilnya tidak laku dijual sehingga sangat merugikan petani. Untuk itu muncul ide dari teman-teman lembaga untuk menanam sayur dalam jumlah kecil terus menerus, yang dinamakan roling.

Sistem roling adalah cara penanaman sedikit demi sedikit setiap minggu dengan harapan tiap minggu bisa panen. Keuntungan sistem roling, pengolahan tanah bisa dikerjakan sendiri, bila ada hama bisa ditanggulangi dengan cara petani dan perawatannya lebih mudah. Kesulitannya, diperlukan pengawasan terus menerus. Ini mungkin karena belum terbiasa.

Dalam perjalanannya banyak teman petani yang ingin mencoba bertani sayuran organik. Saya bangga karena pada waktu itu pertanian organik yang saya lakukan mendapat tanggapan dari teman-teman petani. Saya juga ingin membentuk kelompok tani organik. Dalam membentuk kelompok saya pilah-pilah orang untuk menjadi anggota kelompok. Karena petani di daerah saya masih belum begitu paham pertanian organik dengan sistem roling. Saya berharap teman-teman yang dipilih bisa melakukan seperti yang saya lakukan , yaitu bertani oprganik sistem roling.

Akhirnya pada bulan september 2001 saya bersama 9 orang mendirikan kelompok tani organik yang kami beri nama Kelompok Tani Podo Poso. Awal perjalanannya lancar tetapi lama kelamaan pada musim kemarau teman-teman berhenti total. Hal ini karena lahan yang dipergunakan untuk berorganik jauh dari sumber air. Hambatan lain karena mereka masih belum mampu menanam dengan sistem roling, tetapi masih menggunakan sistem lama yaitu menanam dalam jumlah banyak sehingga sekali panen langsung habis.
Walaupun demikian Kelompok Tani Podo Poso sekarang masih tetap berjalan. Kelompok terbagi dalam 2 katagori yaitu kelompok inti dan kelompok pendukung. Kelompok inti adalah kelompok yang masih aktif melakukan penanaman sistem roling, sedangkan kelompok pendukung adalah petani organik yang belum bisa melakukan penanamn sistem roling.

Memperbanyak bakteri

Bahan
1 liter bakteri yang jadi, ¼ kg terasi,1 kg gula, 2 kg bekatul, dan 1 liter air panas.

Cara pembuatan
Terasi dan gula dihancurkan dalam ember berisi air panas. Setelah hancur dibiarkan hingga dingin.Sesudah itu dimasukan bekatul dan diaduk kira kira 5 menit, ditutup rapat dan didiamkan. Setelah 4 hari dibuka dan diaduk lagi kira- kira 5 menit. Selanjutnya di aduk setiap hari sampai genap 15 hari. Bakteri siap digunakan.


Pembuatan bokashi

Bahan
Kotoran kambing kurang lebih 7 kw , hijauan (daun paitan) 4 kw, bakteri 1 liter, air 5 liter.

Cara pembuatan
Pertama-tama membuat lubang berukuran 2 x 4 m sedalam 1 meter. Hijauan dihancurkan atau dirajang. Kemudian dimasukan sedikit demi sedikit bersama kotoran kambing dengan disiram air yang dicampur bakteri. Penyiraman harus merata. Setelah masuk semua, lubang ditutup plastik dan pinggir plastik ditimbun tanah selama 15 hari tutup atau plastik dibuka dan diaduk- aduk setiap 1 minggu sekali. Setelah genap 30 hari bokashi dikeringkan dengan cara bokashi yang sudah jadi dikeluarkan dari lubang dan ditempatkan di pinggir lubang, setelah 1 minggu dimasukkan ke dalam karung/glangsi, siap untuk digunakan.

Sumber: Wangsit, St; Daniel Supriyana. Buku Belajar Dari Petani, Kumpulan Pengalaman Bertani Organik. SPTN HPS- LESMAN-Mitra Tani. 2003.

1 Comments:

Blogger omyosa said...

MARI KITA BUAT PETANI TERSENYUM KETIKA DATANG PANEN
Petani kita sudah terlanjur memiliki mainset bahwa untuk menghasilkan produk-produk pertanian berarti harus gunakan pupuk dan pestisida kimia.
NPK yang antara lain terdiri dari Urea, TSP dan KCL serta pestisida kimia pengendali hama sudah merupakan kebutuhan rutin para petani kita.

Produk hasil pertanian mencapai puncaknya pada tahun 1985-1990-an pada saat Indonesia mencapai swasembada beras.
Petani kita selanjutnya secara turun temurun beranggapan bahwa yang meningkatkan produksi pertanian mereka adalah Urea, TSP dan KCL, mereka lupa bahwa tanah kita juga butuh unsur hara mikro yang pada umumnya terdapat dalam pupuk kandang atau pupuk hijau yang ada disekitar kita, sementara yang ditambahkan pada setiap awal musim tanam adalah unsur hara makro NPK saja ditambah dengan pengendali hama kimia yang sangat merusak lingkungan dan terutama tanah pertanian mereka semakin tidak subur, semakin keras dan hasilnya dari tahun ketahun terus menurun.

Tawaran solusi terbaik untuk para petani Indonesia agar mereka bisa tersenyum ketika panen, maka tidak ada jalan lain, perbaiki sistem pertanian mereka, ubah cara bertani mereka, mari kita kembali kealam.
System of Rice Intensification (SRI) yang telah dicanangkan oleh pemerintah (SBY) sejak tahun 2005 adalah cara bertani yang ramah lingkungan, kembali kealam, menghasilkan produk yang terbebas dari unsur-unsur kimia berbahaya, kuantitas dan kualitas hasil juga jauh lebih baik. Tetapi sampai kini masih juga belum mendapat respon positif dari para petani kita.
Petani kita beranggapan dan beralasan bahwa walaupun hasilnya sangat menjanjikan, tetapi sangat merepotkan petani dalam proses budidayanya.
Selain itu petani kita sudah terlanjur termanjakan oleh system olah lahan yang praktis dan serba instan dengan menggunakan pupuk dan pestisida kimia, sehingga umumnya sangat berat menerima metoda SRI ini. Mungkin tunggu 5 tahun lagi setelah melihat petani tetangganya berhasil menerapkan metode tersebut.
Kami tawarkan solusi yang lebih praktis dan sangat mungkin dapat diterima oleh masyarakat petani kita, yaitu:
BERTANI DENGAN POLA GABUNGAN SISTEM SRI DIPADUKAN DENGAN PENGGUNAAN PUPUK ORGANIK AJAIB LENGKAP SO/AVRON” + EFFECTIVE MICROORGANISME 16 PLUS ( EM16+ )
Cara gabungan ini hasilnya tetap PADI ORGANIK yang ramah lingkungan seperti yang dikehendaki pada pola SRI, tetapi cara pengolahan lahan/tanah sawahnya lebih praktis, dan hasilnya bisa meningkat 60% — 200% dibanding pola tanam sekarang.
Karena PUPUK ORGANIK AJAIB LENGKAP SO/AVRON merupakan pupuk organik lengkap yang memenuhi kebutuhan unsur hara makro dan mikro tanah, ditambah kandungan asam amino tinggi yang penggunaannya sangat mudah,
Sedangkan EM16+ merupakan cairan bakteri fermentasi generasi terakhir dari effective microorganism yang sudah sangat dikenal sebagai alat composer terbaik yang mampu mempercepat proses pengomposan dan mampu menyuburkan tanaman dan meremajakan/merehabilitasi tanah rusak akibat penggunan pupuk dan pestisida kimia yang tidak terkendali.
Dan yang paling penting adalah relative lebih murah.
Semoga petani kita bisa tersenyum ketika datang musim panen.
AYOOO PARA PETANI DAN SIAPA SAJA YANG PEDULI PETANI!!!!
SIAPA YANG AKAN MEMULAI? KALAU TIDAK KITA SIAPA LAGI? KALAU BUKAN SEKARANG KAPAN LAGI?
CATATAN:
Bagi Anda yang bukan petani, tetapi berkeinginan memakmurkan petani sekaligus ikut mengurangi tingkat pengangguran dan urbanisasi masyarakat pedesaan, dapat melakukan uji coba system pertanian organik ini pada lahan terbatas pada lokasi pertanian masyarakat dengan tujuan bukan untuk menjadi petani, tetapi untuk meraih tujuan yang lebih besar lagi, yaitu menjadi agen penyebaran/sosialisasi pengembangan system pertanian organic diwilayah Anda diseluruh Indonesia.
Terimakasih,
omyosa@gmail.com
02137878827

3:34 PM  

Post a Comment

<< Home